banner 728x250

Polres Kutai Timur Ungkap Kasus Love Scamming

TRIBRATAKUTIMNEWS.COM – Polres Kutai Timur mengungkap kasus love scamming, yang memakan 76 korban, 6 orang korban di antaranya asal Kutim dan 70 lainnya tersebar di wilayah Indonesia.

Kepolisian Resor Kutai Timur mengungkap kasus penipuan dengan modus asmara percintaan atau love scamming jaringan nasional.

“Polres Kutim bekerja sama dengan Polda Kalbar dan Polresta Pontianak untuk mengungkap kasus love scamming, yang memakan 76 korban, 6 orang korban di antaranya asal Kutim dan 70 lainnya tersebar di wilayah Indonesia,” ungkap Kapolres Kutim AKBP Ronni Bonic, S.I.K., M.H di Markas Komando (Mako) Polres Kutim, Selasa.

Ia mengatakan, pengungkapan kasus  tersebut dilakukan sejak 9 Desember 2023, hingga saat ini pihak Polres Kutim dan Polresta Pontianak melakukan pendalaman terhadap kasus yang diindikasi merupakan jaringan.

Saat ini, dua pelaku berinisial MI dan RG telah diamankan Polresta Pontianak. Pihaknya juga berhasil mengamankan kerugian sebesar Rp50 juta hasil dari penipuan dan pemerasan melalui aplikasi.

“Awalnya pelaku menggunakan aplikasi dating apps dengan identitas palsu sebagai wanita untuk memancing korban, kemudian menggunakan aplikasi Whatapp memeras para korban,” tuturnya.

Pelaku dijerat pasal 368 KUHP terkait pemerasan juncto pasal 45 UU ITE dengan ancaman pidana 11 tahun penjara.

AKBP Ronni Binic, S.I.K., M.H menghimbau kepada masyarakat Kutim untuk cerdas menggunakan media sosial, agar tidak tertipu dengan modus seperti ini, sehingga masyarakat dapat terhindar dari kerugian.

“Kami telah dua kali mendapati kasus seperti ini, tolong masyarakat agar dapat lebih berhati hati terhadap kasus penipuan dan pemerasan bermotif love scamming,” tutup Kapolres Kutai Timur.

Humas Polres Kutai Timur.